Dulu beda loh?

Tak Berkategori

Kala kecil dulu saya menghabiskan waktu bermain di luar rumah sepulang sekolah langsung ganti pakaian dan pergi bermain dengan teman-teman entah kemana saja, sungai, gunung, hutan dlsb, biasanya pulang disore hari langsung dapat wejangan dan komat-kamit ortu, biasanya juga dijemput ortu ke tempat bermain lengkap dengan sabetan rotan dibetis.
Akan tetapi sangat berbeda dengan anak-anakku saat ini, hampir seharian menghabiskan waktu di kamar nonton sambil maen game di gadget, sepulangnya sekolah jadwal tontonan sudah di booking, sampai malam hari itu pun jika hendak tidur harus berdiplomasi dulu dengan mereka dan terkadang bikin naik pitam! Dalam hati duh… Mungkin ortuku kala itu mempunyai pemikiran yang sama dengan saya, hanya saya lebih memilih mencubit ketimbang sabet rotan! Ntar dikira klinik bekam yang gratis sabet rotan.
Televisi di rumah, saya menggunakan paket TeleVisi On Demand plus Video On Demand heheh bukan ngiklanyah hanya menginfokan, acara televisi bisa kami putar balik, nah apesnya acara NickLedeon itu bisa di rewind bahkan sampai satu minggu ke belakang, coba saja mulai dari Rabbit Invation, Paw Patrol dll, itu bisa di kilas balik, terus papa dan mamanya kapan nonton :v satu-satu nya acara TV sempat di putar ulang dan kesukaan mamanya yang lagi demam sinetron turki Sheh Rasad itu pun putarnya kala anak-anak sudah tidur, hahaha nyaris saya tidak mengikuti bagaimana jalan cerita sinetron itu, tampak istriku sesekali menyanggah jika saya banyak bertanya “jan’ ki ribut deh” yah saya hanya menikmati kecantikan para pemainnya saja, dan salut se salut-salutnya sama team sensor indonesia, hampir dari awal sampai akhir cerita, bagian dada di sensor :v kan esensi dari film itu berkurang, jangankan itu sangking kreatifnya tuh tukang sensor Sendi teman sponge bob dadanya disensor juga kala berada di dalam botolnya hahahah.
Tetapi satu hal yang ingin saya pertegas disini bahwa jaman dulu berbeda dengan jaman sekarang, bahkan kami para orang tua salah dimensi waktu untuk menerapkan gaya didikan jaman kami masih kecil dulu, pertama adalah lahan bermain di luar sudah semakin sedikit sehingga gadget menjadi alat bermain yang efektiv tetapi sangat bermasalah sengan sel motorik bahkan pola pikir anak. Yang kedua, ini adalah jaman sosialisasi melalui media segala sesuatu cara berkomunikasi menggunakan sosial media, bahkan curhat sampai kerjain tugas sekolah menggunakan sosial media, serta gadget yang mendukung pun makin murah, coba bandingkan di jaman kita dulu. Nah yang ke tiga, peran orang tua dan guru, jaman dulu kalau kita berbuat kesalahan lantas dihukum oleh guru jangan sampai orang tua kita tau, itu bisa berabeh, bisa dapat tambahan sabetan rotan itu dirumah, coba lihat sekarang wah bisa dilaporin itu guru ke polisi heheh.
Akhir kata mari kita belajar tuk menjadi lebih ke-kinian dengan membawa pesan moral dari dulu kala.