Kesal sama Bank Mandiri

Kemarin saya kehilangan ATM, sebenarnya bukan kehilangan sih, tepatnya tercecer, entah tercecer dimana, dan kebetulan lagi tanggal tua, tetapi masih ada sedikit simpanan di tabungan, saya berniat mengambil uang saya buat belanja kebutuhan sehari-hari.

Nah singkat cerita, karena saya tidak mempunyai ATM, saya langsung saja datang ke Bank Mandiri Kartini, dengan membawa buku tabungan saya, berantri-antri ria di Teller, betis rasanya sudah pegal banget, huh akhirnya sampai juga saya didepan Tellernya, dengan rautan senyum sang Teller membuat rasa capek luluh semuanya.

“ada yang bisa saya bantu pak” saya nyengir saja “oh tentu mbak” sambil menyodorkan lembaran slip berwarna kuning, “ATM bapak ada yah” saya nyengir lagi “saya gak bawa ATM mba, ATM saya hilang” Mbak Tellernya tersenyum lagi “oh… maaf pak kami tidak bisa melayani penarikan tunai bapak, tanpa ada ATM” dahi saya mulai berkerut “ATM saya hilang mbak” lalu mba nya tersenyum lagi sambil menunjuk ke arah meja CS “Silahkan bapak ke CS kami untuk mengajukan pembuatan ATM baru, dengan menyertakan surat kehilangan dari kepolisian” entah apakah hari ini memang panas atau kepala saya yang panas, padahal ruangan ini pakai Air Conditioner loh 😛

Kesabaran saya hilang dan langsung damprat sang Teller, “Karena saya kehilangan ATM, makanya saya narik uang di Teller, kalo ada ATM untuk apa saya antri disini, aturan macam apa sih”

Dengan rasa dongkol, saya langsung pulang, dengan segala macam gerutu, Bank apaan inih, masak narik uang di Teller harus pakai ATM, memang teller itu Mesin ATM yah, duh logika perbankannya di taruh dimana sih, sekalian ajah Bank itu gak usah ada Tellernya, jajarin saja mesin ATM sebagai penganti Teller.

HUH …..

2 thoughts on “Kesal sama Bank Mandiri”

  1. heheh iya opah, awal2 saya merasa nyaman sih, eh ternyata, setelah ATM saya hilang, kok jadi gak nyaman lagi yah 🙂 , kalau mau sebagai verivikasi account kan cukup ktp atau id lain misalnya, trus saya lagi butuh duit lagi, semuanya di simpan di rekening itu 🙂 runyam hahahahaha

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.